Sayangi Diri Anda Dengan Kesehatan Yang Baik

13 Pengobatan Alami Untuk Mengatasi Jerawat

Jerawat adalah salah satu kondisi kulit yang paling umum di dunia, yang mempengaruhi sekitar 85% orang di beberapa titik dalam kehidupan mereka.

Perawatan jerawat konvensional bisa mahal dan seringkali memiliki efek samping yang tidak diinginkan seperti kekeringan, kemerahan dan iritasi.

Hal ini telah mendorong banyak orang untuk melihat bagaimana cara menyembuhkan jerawat secara alami di rumah. Internet dipenuhi dengan saran, tapi apakah perawatan alami benar-benar bekerja?

13 Pengobatan Alami Untuk Mengatasi Jerawat

Artikel ini membahas 13 pengobatan di rumah untuk jerawat yang didukung oleh sains.

Apa Penyebab Jerawat?


Jerawat dimulai saat pori-pori di kulit Anda tersumbat dengan minyak dan sel kulit mati.

Setiap pori terhubung ke kelenjar sebaceous, yang menghasilkan zat berminyak yang disebut sebum. Ekstra sebum dapat menyumbat pori-pori, menyebabkan pertumbuhan bakteri yang dikenal sebagai Propionibacterium acnes, atau P. acnes.

Sel darah putih Anda menyerang P. acnes, yang menyebabkan radang kulit dan jerawat. Beberapa kasus jerawat lebih parah daripada yang lain, namun gejala yang umum termasuk whiteheads, komedo dan jerawat.

Banyak faktor yang berkontribusi terhadap perkembangan jerawat, termasuk genetika, diet, stres, perubahan hormon dan infeksi.

Berikut adalah 13 rumahan untuk jerawat yang mungkin ingin Anda coba.

1. Menggunakan Cuka Apel


Cuka sari apel dibuat dengan cara memfermentasi sari apel, atau jus yang tidak disaring dari apel yang dipecat.

Seperti vinegars lainnya, diketahui kemampuannya melawan berbagai jenis bakteri dan virus.

Cuka sari apel mengandung beberapa asam organik yang telah terbukti membunuh P. acnes.

Secara khusus, asam suksinat telah terbukti menekan peradangan yang disebabkan oleh P. acnes, yang dapat mencegah jaringan parut.

Selain itu, asam laktat telah terbukti dapat memperbaiki munculnya bekas jerawat. Terlebih lagi, cuka sari apel bisa membantu mengeringkan kelebihan minyak yang menyebabkan jerawat di tempat pertama.

Bagaimana cara menggunakannya:
  • Campur 1 bagian cuka sari apel dan 3 bagian air (gunakan lebih banyak air untuk kulit sensitif).
  • Setelah dibersihkan, oleskan campuran ke kulit dengan menggunakan bola kapas.
  • Diamkan selama 5-20 detik, bilas dengan air dan keringkan.
  • Ulangi proses ini 1-2 kali per hari, sesuai kebutuhan.
Penting untuk dicatat bahwa mengoleskan cuka sari apel ke kulit Anda dapat menyebabkan luka bakar dan iritasi, jadi harus selalu digunakan dalam jumlah kecil dan diencerkan dengan air.

Asam organik dalam cuka sari apel dapat membantu membunuh bakteri penyebab jerawat dan mengurangi munculnya bekas luka. Menerapkannya ke kulit dapat menyebabkan luka bakar atau iritasi, jadi harus digunakan dengan hati-hati.

2. Menggunakan Suplemen Zinc


Seng merupakan nutrisi penting yang penting untuk pertumbuhan sel, produksi hormon, metabolisme dan fungsi kekebalan tubuh.

Ini juga salah satu perawatan alami yang paling banyak dipelajari untuk jerawat. Penelitian menunjukkan bahwa orang dengan jerawat cenderung memiliki kadar seng lebih rendah dalam darah mereka dibandingkan dengan kulit yang jelas.

Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa mengkonsumsi seng secara oral membantu mengurangi jerawat.

Dalam sebuah penelitian, 48 pasien jerawat diberi suplemen zinc oral tiga kali per hari. Setelah delapan minggu, 38 pasien mengalami penurunan 80-100% pada jerawat.

Dosis optimal seng untuk jerawat belum terbentuk, namun beberapa penelitian menunjukkan penurunan jerawat yang signifikan dengan menggunakan seng seng 30-45 mg per hari.

Zat unsur mengacu pada jumlah seng yang ada di dalam senyawa. Seng tersedia dalam berbagai bentuk, dan masing-masing mengandung jumlah seng unsur yang berbeda.

Seng oksida mengandung jumlah unsur seng tertinggi pada 80%.

Batas aman yang direkomendasikan batas atas seng adalah 40 mg per hari, jadi mungkin sebaiknya tidak melebihi jumlah itu kecuali di bawah pengawasan dokter medis. Mengambil terlalu banyak seng dapat menyebabkan efek samping, termasuk sakit perut dan iritasi usus.

Penting juga untuk dicatat bahwa menerapkan seng ke kulit belum terbukti efektif. Ini mungkin karena seng tidak diserap secara efektif melalui kulit.

Individu dengan jerawat cenderung memiliki tingkat seng lebih rendah daripada orang dengan kulit yang jernih. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa mengkonsumsi zinc secara oral dapat mengurangi jerawat secara signifikan.

3. Menggunakan Madu dan Kayu Manis


Baik madu dan kayu manis merupakan sumber antioksidan yang sangat baik.

Penelitian telah menemukan penerapan antioksidan pada kulit lebih efektif dalam mengurangi jerawat dibandingkan peroksida benzoyl dan retinoid.

Ini adalah dua obat jerawat umum untuk kulit yang memiliki sifat antibakteri.

Antioksidan yang dipelajari adalah vitamin B3, asam lemak linoleat (omega-6) dan sodium ascorbyl phosphate (SAP), yang merupakan turunan vitamin C.

Antioksidan spesifik ini tidak ditemukan pada madu atau kayu manis, namun ada kemungkinan antioksidan lain memiliki efek yang sama.

Madu dan kayu manis juga memiliki kemampuan untuk melawan bakteri dan mengurangi peradangan, yaitu dua faktor yang memicu jerawat.

Sementara anti-inflamasi, antioksidan dan sifat antibakteri madu dan kayu manis dapat bermanfaat bagi kulit berjerawat, tidak ada penelitian mengenai kemampuan mereka untuk mengobati jerawat.

Cara Menggunakan Madu dan Kayu Manis:
  • Campur 2 sdm madu dan 1 sendok teh kayu manis untuk membentuk pasta.
  • Setelah dibersihkan, oleskan masker ke wajah Anda dan biarkan selama 10-15 menit.
  • Bilas masker sepenuhnya dan tepuk wajah Anda kering.

Madu dan kayu manis memiliki sifat anti-inflamasi, antioksidan dan antibakteri. Karena ini, mereka mungkin bermanfaat untuk kulit berjerawat.

4. Menggunakan Minya Pohon Teh


Minyak pohon teh adalah minyak esensial yang diekstrak dari daun Melaleuca alternifolia, pohon kecil asli Australia.

Ini terkenal karena kemampuannya melawan bakteri dan mengurangi peradangan kulit.

Terlebih lagi, beberapa penelitian menunjukkan bahwa mengoleskan minyak pohon teh 5% ke kulit secara efektif mengurangi jerawat.

Bila dibandingkan dengan peroksida benzoyl 5%, minyak pohon teh 5% tidak bertindak cepat, namun meningkatkan jerawat secara signifikan setelah penggunaan tiga bulan.

Hal ini juga mengakibatkan lebih sedikit efek samping seperti kekeringan, iritasi dan pembakaran, dibandingkan dengan benzoyl peroxide.

Minyak pohon teh sangat ampuh, jadi selalu encerkan sebelum mengoleskannya ke kulit Anda.

Bagaimana cara menggunakannya:
  • Campur 1 buah minyak pohon teh dengan 9 bagian air.
  • Celupkan kapas ke dalam campuran dan oleskan ke daerah yang terkena.
  • Oleskan pelembab jika diinginkan.
  • Ulangi proses ini 1-2 kali per hari, sesuai kebutuhan.

Minyak pohon teh memiliki sifat anti bakteri dan anti-inflamasi yang kuat. Menerapkannya ke kulit telah terbukti bisa mengurangi jerawat.

5. Oleskan Teh Hijau Ke Kulit Anda


Teh hijau sangat tinggi antioksidannya, dan meminumnya bisa meningkatkan kesehatan.

Tidak ada penelitian yang mengeksplorasi manfaat minum teh hijau saat berhubungan dengan jerawat, namun menerapkannya secara langsung ke kulit telah terbukti membantu.

Hal ini kemungkinan karena flavonoid dan tanin dalam teh hijau diketahui membantu melawan bakteri dan mengurangi peradangan, yang merupakan dua penyebab utama jerawat.

Antioksidan utama dalam teh hijau - epigallocatechin-3-gallate (EGCG) - telah terbukti mengurangi produksi sebum, melawan peradangan dan menghambat pertumbuhan P. acnes pada individu dengan kulit berjerawat.

Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa menerapkan ekstrak teh hijau 2-3% ke kulit secara signifikan mengurangi produksi sebum dan jerawat pada orang dengan jerawat.

Anda bisa membeli krim dan lotion yang mengandung teh hijau, tapi sama mudahnya membuat campuran sendiri di rumah.

Bagaimana cara menggunakannya:
  • Celupkan teh hijau dalam air mendidih selama 3-4 menit.
  • Biarkan teh menjadi dingin.
  • Dengan menggunakan bola kapas, oleskan teh ke kulit atau tuangkan ke dalam botol semprot.
  • Biarkan kering, lalu bilas dengan air dan keringkan.
Anda juga bisa menambahkan sisa daun teh ke madu dan membuat masker.

Meski tidak ada bukti bahwa minum teh hijau bisa melawan jerawat, beberapa penelitian menunjukkan masih bisa bermanfaat.

Misalnya, minum teh hijau telah terbukti menurunkan kadar gula darah dan insulin, yang merupakan faktor yang dapat berkontribusi terhadap perkembangan jerawat.

Teh hijau mengandung antioksidan tinggi yang membantu melawan bakteri dan mengurangi peradangan. Menerapkan teh hijau ke kulit telah terbukti mengurangi jerawat secara signifikan.

6. Menggunakan Witch Hazel


Witch hazel diekstraksi dari kulit kayu dan daun semangka hazel witch Amerika Utara, Hamamelis virginiana. Ini mengandung tanin, yang memiliki sifat antibakteri dan anti-inflamasi yang kuat.

Itulah mengapa digunakan untuk mengobati berbagai kondisi kulit, termasuk ketombe, eksim, varises, luka bakar, memar, gigitan serangga dan jerawat.

Sayangnya, tidak ada penelitian tentang kemampuan witch hazel untuk mengobati jerawat secara khusus.

Namun, ada beberapa penelitian yang menunjukkan pemberian witch hazel pada kulit bisa melawan bakteri, mengurangi radang dan membantu penyembuhan.

Bagaimana cara menggunakannya:
  • Campurkan 1 sendok makan witch hazel bark dan 1 gelas air dalam panci kecil.
  • Rendam witch hazel selama 30 menit dan kemudian aduk sampai mendidih di atas kompor.
  • Tunggu sampai mendidih dan masak, tutup, selama 10 menit.
  • Angkat dan diamkan selama 10 menit.
  • Saring dan simpan cairan dalam wadah tertutup.
  • Oleskan untuk membersihkan kulit dengan menggunakan bola kapas 1-2 kali per hari, atau sesuai keinginan.
Namun demikian, penting untuk dicatat bahwa versi yang disiapkan secara komersial mungkin tidak mengandung tanin, karena sering hilang dalam proses penyulingan.

Menerapkan witch hazel ke kulit telah terbukti bisa melawan bakteri, mengurangi peradangan dan membantu menyembuhkan kulit. Ini mungkin bermanfaat bagi individu dengan jerawat, namun diperlukan lebih banyak penelitian.

7. Melembabkan Dengan Lidah Buaya


Lidah buaya adalah tanaman tropis yang daunnya menghasilkan gel bening.

Gel sering ditambahkan ke lotion, krim, salep dan sabun. Biasanya digunakan untuk mengobati lecet, ruam, luka bakar dan kondisi kulit lainnya.

Bila dioleskan ke kulit, gel aloe vera dapat membantu menyembuhkan luka, mengobati luka bakar dan melawan peradangan.

Lidah buaya juga mengandung asam salisilat dan belerang, yang keduanya banyak digunakan dalam pengobatan jerawat.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa penerapan asam salisilat pada kulit secara signifikan mengurangi jerawat.

Demikian pula, mengoleskan sulfur telah terbukti menjadi pengobatan jerawat yang efektif.

Sementara penelitian menunjukkan harapan besar, manfaat anti-jerawat dari lidah buaya itu sendiri memerlukan bukti ilmiah lebih lanjut.

Bagaimana cara menggunakannya:
  • Singkirkan gel dari tanaman lidah buaya dengan sendok.
  • Oleskan gel langsung untuk membersihkan kulit sebagai pelembab.
  • Ulangi 1-2 kali per hari, atau yang diinginkan.
Anda juga bisa membeli gel aloe vera dari toko, tapi pastikan itu adalah buaya murni tanpa bahan tambahan.


Bila dioleskan ke kulit, gel aloe vera bisa membantu menyembuhkan luka, mengobati luka bakar dan melawan peradangan. Ini mungkin bermanfaat bagi individu dengan kulit berjerawat, namun lebih banyak penelitian perlu dilakukan.

8. Menggunakan Minyak Ikan


Asam lemak omega-3 adalah lemak yang sangat sehat yang menawarkan banyak manfaat kesehatan.

Anda harus mendapatkan lemak ini dari makanan Anda, namun penelitian menunjukkan bahwa kebanyakan orang yang makan makanan standar Barat tidak cukup mendapatkan mereka.

Minyak ikan mengandung dua jenis utama asam lemak omega-3: asam eicosapentaenoic (EPA) dan docosahexaenoic acid (DHA).

EPA menguntungkan kulit dengan beberapa cara, termasuk mengelola produksi minyak, menjaga hidrasi yang adekuat dan mencegah jerawat.

Tingkat EPA dan DHA yang tinggi telah terbukti mengurangi faktor peradangan, yang dapat mengurangi risiko jerawat.

Dalam satu penelitian, 45 orang dengan jerawat diberi suplemen asam lemak omega-3 yang mengandung EPA dan DHA setiap hari. Setelah 10 minggu, jerawat menurun secara signifikan.

Tidak ada asupan asam lemak omega-3 yang direkomendasikan khusus, namun sebagian besar organisasi kesehatan merekomendasikan orang dewasa yang sehat mengkonsumsi minimal kombinasi 250-500 mg EPA dan DHA setiap hari.

Anda juga bisa mendapatkan asam lemak omega-3 dengan mengonsumsi salmon, sarden, anchovy, kenari, biji chia dan biji rami.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang suplemen minyak ikan, lihat artikel ini.

Minyak ikan mengandung asam lemak omega-3 EPA dan DHA. Mengambil suplemen minyak ikan bisa membantu mengurangi jerawat.


9. Ekspoliasi Secara Teratur


Pengelupasan kulit adalah proses menghilangkan lapisan atas sel kulit mati. Hal ini dapat dicapai secara mekanis dengan menggunakan sikat atau scrub untuk secara fisik mengeluarkan sel. Sebagai alternatif, dapat dihilangkan secara kimia dengan mengoleskan asam yang melarutkannya.

Pengelupasan diyakini bisa memperbaiki jerawat dengan mengeluarkan sel kulit yang menyumbat pori-pori.

Hal ini juga diyakini membuat perawatan jerawat agar kulit lebih efektif dengan membiarkannya menembus lebih dalam, begitu lapisan paling atas kulit dilepas.

Sayangnya, penelitian tentang pengelupasan kulit dan kemampuannya untuk mengobati jerawat terbatas.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa mikrodermabrasi, yang merupakan metode pengelupasan kulit, dapat memperbaiki penampilan kulit, termasuk beberapa kasus bekas jerawat.

Dalam satu penelitian kecil, 25 pasien dengan jerawat menerima delapan perawatan mikrodermabrasi pada interval mingguan. Berdasarkan foto sebelum dan sesudah, ini membantu memperbaiki jerawat.

96% peserta senang dengan hasilnya dan akan merekomendasikan prosedurnya kepada orang lain. Namun, sementara hasil ini menunjukkan bahwa pengelupasan kulit dapat memperbaiki jerawat, diperlukan lebih banyak penelitian.

Ada berbagai macam produk pengelupasan kulit yang tersedia di toko dan online, tapi semudah itu membuat scrub di rumah menggunakan gula atau garam.

Cara Membuat Scrub di Rumah:
  • Campur bagian gula yang sama (atau garam) dan minyak kelapa.
  • Gosok kulit dengan campuran dan bilas dengan baik.
  • Pengelupasan sesering yang diinginkan sampai sekali sehari.

Pengelupasan kulit adalah proses menghilangkan lapisan atas sel kulit mati. Ini bisa mengurangi munculnya bekas luka dan perubahan warna, namun lebih banyak penelitian perlu dilakukan pada kemampuannya untuk mengobati jerawat.

10. Ikuti Diet Beban Glikemik Rendah


Hubungan antara diet dan jerawat telah diperdebatkan selama bertahun-tahun.

Bukti terbaru menunjukkan bahwa faktor makanan, seperti insulin dan indeks glisemik, dapat dikaitkan dengan jerawat.

Indeks glikemik makanan (GI) adalah ukuran seberapa cepat meningkatkan gula darah.

Mengonsumsi makanan tinggi GI menyebabkan lonjakan insulin, yang diperkirakan akan meningkatkan produksi sebum. Karena itu, makanan tinggi GI diyakini memiliki efek langsung pada perkembangan dan tingkat keparahan jerawat.

Makanan dengan indeks glisemik tinggi meliputi roti putih, minuman ringan manis, kue, donat, kue kering, permen, sereal sarapan manis dan makanan olahan lainnya.

Makanan dengan indeks glikemik rendah meliputi buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, kacang-kacangan dan biji-bijian utuh atau minimal.

Dalam sebuah penelitian, 43 orang mengikuti diet tinggi atau rendah glisemik. Setelah 12 minggu, orang yang mengkonsumsi diet rendah glisemik memiliki peningkatan yang signifikan baik pada sensitivitas jerawat dan insulin, dibandingkan dengan makanan padat karbohidrat.

Studi lain dengan 31 peserta menghasilkan hasil serupa.

Studi kecil ini menunjukkan bahwa diet rendah glisemik dapat membantu individu dengan kulit berjerawat, namun penelitian lebih lanjut diperlukan.


Mengkonsumsi makanan dengan kadar glisemik tinggi dapat meningkatkan produksi sebum dan berkontribusi pada jerawat. Diperlukan penelitian lebih lanjut untuk mengetahui apakah diet rendah glisemik dapat mengobati atau mencegah jerawat secara efektif.

11. Batasi Minum Susu


Hubungan antara susu dan jerawat sangat kontroversial.

Minum susu dan mengkonsumsi produk susu menghadapkan Anda pada hormon, yang dapat menyebabkan perubahan hormon dan menyebabkan jerawat.

Dua penelitian besar melaporkan bahwa tingkat konsumsi susu yang lebih tinggi terkait dengan jerawat.

Namun, peserta melaporkan sendiri data tersebut dalam kedua penelitian ini, sehingga penelitian lebih lanjut perlu dilakukan untuk membangun hubungan kausal sejati.

Beberapa penelitian menemukan hubungan positif antara minum susu dan jerawat. Membatasi konsumsi susu dan susu mungkin merupakan ide bagus bagi mereka yang memiliki kulit berjerawat, namun lebih banyak penelitian perlu dilakukan.

12. Kurangi Stres


Hormon yang dilepaskan selama periode stres dapat meningkatkan produksi sebum dan peradangan kulit, membuat jerawat menjadi lebih buruk.

Faktanya, beberapa penelitian telah menghubungkan stres dengan peningkatan tingkat keparahan jerawat.

Terlebih lagi, stres dapat memperlambat penyembuhan luka hingga 40%, yang dapat memperlambat perbaikan lesi jerawat.

Perawatan relaksasi dan pengurangan stres tertentu telah terbukti memperbaiki jerawat, namun penelitian lebih lanjut perlu dilakukan.

Cara Mengurangi Stres:
  • Dapatkan lebih banyak tidur
  • Terlibat dalam aktivitas fisik
  • Berlatihlah yoga
  • Merenungkan
  • Ambil napas dalam-dalam

Hormon yang dilepaskan pada saat stres bisa membuat jerawat semakin parah. Mengurangi stres bisa membantu memperbaiki jerawat.

13. Olahraga Secara Teratur


Latihan meningkatkan sirkulasi darah sehat. Peningkatan aliran darah membantu menyehatkan sel kulit, yang bisa membantu mencegah dan menyembuhkan jerawat.

Latihan juga berperan dalam pengaturan hormon.

Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa olahraga dapat menurunkan stres dan kecemasan, keduanya merupakan faktor yang dapat berkontribusi terhadap perkembangan jerawat.

Dianjurkan agar orang dewasa sehat berolahraga selama 30 menit 3-5 kali per minggu. Ini bisa termasuk berjalan kaki, hiking, berlari dan mengangkat beban.

Latihan meningkatkan sirkulasi darah sehat, mengatur hormon dan membantu mengurangi stres.

Kesimpulan


Jerawat adalah masalah umum dengan sejumlah penyebab yang mendasarinya. Namun, perawatan konvensional bisa menyebabkan kekeringan, kemerahan dan iritasi.

Untungnya, banyak solusi alami juga bisa efektif. Pengobatan rumah yang tercantum dalam artikel ini mungkin tidak bekerja untuk semua orang, tapi mungkin patut dicoba.

Namun demikian, Anda mungkin ingin berkonsultasi dengan dokter kulit jika Anda memiliki jerawat yang parah.

13 Pengobatan Alami Untuk Mengatasi Jerawat Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Rizky Ismail