Sayangi Diri Anda Dengan Kesehatan Yang Baik

Top 7 Makanan Yang Dapat Menyebabkan Jerawat

Jerawat adalah kondisi kulit yang umum yang mempengaruhi hampir 10% populasi dunia.

Banyak faktor yang berkontribusi terhadap perkembangan jerawat, termasuk produksi sebum dan keratin, bakteri penyebab jerawat, hormon, pori-pori dan pembengkakan yang diblokir.

Hubungan antara makanan/diet dan jerawat telah kontroversial, namun penelitian terbaru menunjukkan bahwa diet dapat memainkan peran penting dalam pengembangan jerawat.

Artikel ini akan mengulas 7 makanan yang bisa menyebabkan jerawat dan mendiskusikan mengapa kualitas diet Anda penting.

Top 7 Makanan Yang Dapat Menyebabkan Jerawat

1. Biji Halus dan Gula Halus


Orang dengan jerawat cenderung mengkonsumsi lebih banyak makanan olahan daripada orang dengan sedikit atau tanpa jerawat.

Makanan yang kaya akan karbohidrat olahan meliputi:
  • Roti, biskuit, sereal atau makanan pencuci dibuat dengan tepung putih
  • Pasta dibuat dengan tepung putih
  • Nasi putih dan mie nasi
  • Soda dan minuman manis lainnya
  • Pemanis seperti gula tebu, sirup maple, madu atau agave

Satu studi menemukan bahwa orang yang sering mengkonsumsi gula tambahan memiliki risiko 30% lebih besar untuk mengembangkan jerawat, sementara mereka yang secara teratur makan kue kering dan kue memiliki risiko 20% lebih besar.

Peningkatan risiko ini bisa dijelaskan dengan efek karbohidrat olahan pada kadar gula darah dan insulin.

Karbohidrat dimurnikan diserap dengan cepat ke dalam aliran darah, yang dengan cepat menaikkan kadar gula darah. Ketika gula darah naik, kadar insulin juga meningkat untuk membantu mengangkut gula darah keluar dari aliran darah dan masuk ke sel Anda.

Namun, kadar insulin yang tinggi tidak baik bagi mereka yang berjerawat.

Insulin membuat hormon androgen lebih aktif dan meningkatkan faktor pertumbuhan seperti insulin 1 (IGF-1). Ini berkontribusi pada pengembangan jerawat dengan membuat sel kulit tumbuh lebih cepat dan dengan meningkatkan produksi sebum.

Di sisi lain, diet rendah glisemik, yang secara dramatis meningkatkan kadar gula darah atau kadar insulin, dikaitkan dengan penurunan tingkat keparahan jerawat.

Sementara penelitian tentang topik ini cukup menjanjikan, lebih banyak diperlukan untuk lebih memahami bagaimana karbohidrat olahan berkontribusi pada jerawat.

Mengkonsumsi banyak karbohidrat olahan dapat meningkatkan kadar gula darah dan insulin dan berkontribusi pada perkembangan jerawat. Namun dibutuhkan lebih banyak penelitian.

2. Produk Susu


Banyak penelitian menemukan hubungan antara produk susu dan tingkat keparahan jerawat pada remaja.

Dua penelitian juga menemukan bahwa orang dewasa muda yang rutin mengkonsumsi susu atau es krim empat kali lebih mungkin menderita jerawat.

Namun, penelitian yang dilakukan sejauh ini belum berkualitas tinggi.

Penelitian sampai saat ini berfokus terutama pada remaja dan dewasa muda dan hanya menunjukkan korelasi antara susu dan jerawat, bukan hubungan sebab dan akibat.

Belum jelas bagaimana susu bisa berkontribusi pada pembentukan jerawat, namun ada beberapa teori yang diajukan.

Susu diketahui meningkatkan kadar insulin, terlepas dari pengaruhnya terhadap gula darah, yang dapat memperburuk tingkat keparahan jerawat.

Susu sapi juga mengandung asam amino yang merangsang hati untuk menghasilkan lebih banyak IGF-1, yang telah dikaitkan dengan perkembangan jerawat.

Meski ada spekulasi mengapa minum susu bisa memperburuk jerawat, tidak jelas apakah susu berperan langsung. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengetahui apakah ada jumlah atau jenis susu tertentu yang dapat memperparah jerawat.

Produk susu yang sering dikonsumsi terkait dengan tingkat keparahan jerawat yang meningkat, namun tidak pasti apakah ada hubungan sebab dan akibat.

3. Makanan Cepat Saji


Jerawat sangat terkait dengan mengonsumsi makanan ala Barat yang kaya akan kalori, lemak dan karbohidrat olahan.

Makanan cepat saji, seperti burger, nugget, hot dog, kentang goreng, soda dan milkshake, menjadi andalan diet khas Barat dan dapat meningkatkan risiko jerawat.

Satu studi terhadap lebih dari 5.000 remaja Tionghoa dan dewasa muda menemukan bahwa diet tinggi lemak dikaitkan dengan 43% peningkatan risiko pengembangan jerawat. Memakan makanan cepat saji secara teratur meningkatkan resikonya sebesar 17% 

Sebuah studi terpisah terhadap 2.300 pria Turki menemukan bahwa sering makan burger atau sosis dikaitkan dengan 24% peningkatan risiko pengembangan jerawat.

Tidak jelas mengapa makan makanan cepat saji dapat meningkatkan risiko pengembangan jerawat, namun beberapa peneliti mengusulkan agar hal itu mempengaruhi ekspresi gen dan mengubah kadar hormon dengan cara yang mendorong perkembangan jerawat.

Namun, penting untuk dicatat bahwa sebagian besar penelitian tentang makanan cepat saji dan jerawat telah menggunakan data yang dilaporkan sendiri. Jenis penelitian ini hanya menunjukkan pola kebiasaan makan dan risiko jerawat dan tidak membuktikan bahwa makanan cepat saji menyebabkan jerawat. Dengan demikian diperlukan lebih banyak penelitian.

Memakan makanan cepat saji secara teratur telah berkorelasi dengan peningkatan risiko pengembangan jerawat, namun tidak jelas apakah itu menyebabkan jerawat.

4. Makanan Kaya Lemak Omega-6


Diet yang mengandung sejumlah besar asam lemak omega-6, seperti makanan khas Barat, telah dikaitkan dengan peningkatan tingkat peradangan dan jerawat.

Ini mungkin karena makanan Barat mengandung sejumlah besar minyak jagung dan kedelai, yang kaya akan omega-6 

Ketidakseimbangan asam lemak omega-6 dan omega-3 ini mendorong tubuh ke keadaan inflamasi, yang dapat memperburuk tingkat keparahan jerawat.

Sebaliknya, melengkapi dengan asam lemak omega-3 dapat mengurangi tingkat peradangan dan telah ditemukan untuk mengurangi keparahan jerawat.

Sementara hubungan antara asam lemak omega-6 dan jerawat menjanjikan, belum ada penelitian terkontrol acak mengenai topik ini, dan diperlukan lebih banyak penelitian.

Diet kaya asam lemak omega-6 dan rendah omega-3 adalah pro-inflamasi dan dapat memperburuk jerawat, meski diperlukan lebih banyak penelitian.

5. Cokelat


Cokelat sempat dicurigai memicu jerawat sejak tahun 1920an, namun sejauh ini belum ada konsensus yang tercapai.

Beberapa survei informal telah menghubungkan makan coklat dengan peningkatan risiko pengembangan jerawat, namun ini tidak cukup untuk membuktikan bahwa cokelat menyebabkan jerawat.

Sebuah studi yang lebih baru menemukan bahwa pria rawan jerawat yang mengkonsumsi 25 gram coklat gelap 99% setiap hari memiliki peningkatan jumlah lesi jerawat setelah hanya dua minggu.

Studi lain menemukan bahwa pria yang diberi kapsul 100% bubuk kakao setiap hari memiliki lesi jerawat yang jauh lebih signifikan setelah satu minggu dibandingkan dengan mereka yang diberi plasebo.

Persis mengapa coklat bisa meningkatkan jerawat tidak jelas, meski satu penelitian menemukan bahwa mengonsumsi cokelat meningkatkan reaktivitas sistem kekebalan tubuh terhadap bakteri penyebab jerawat, yang dapat membantu menjelaskan temuan ini.

Sementara penelitian terbaru mendukung kaitan antara konsumsi coklat dan jerawat, masih belum jelas apakah coklat justru menyebabkan jerawat.

Penelitian yang baru muncul mendukung hubungan antara memakan coklat dan mengembangkan jerawat, namun alasan mengapa dan kekuatan hubungan tetap tidak jelas.

6. Whey Protein Powder


Whey protein adalah suplemen makanan yang populer.

Ini adalah sumber kaya asam amino leusin dan glutamin. Asam amino ini membuat sel kulit tumbuh dan membelah lebih cepat, yang bisa berkontribusi pada terbentuknya jerawat.

Asam amino dalam protein whey juga dapat merangsang tubuh untuk menghasilkan kadar insulin yang lebih tinggi, yang telah dikaitkan dengan perkembangan jerawat.

Beberapa studi kasus telah melaporkan hubungan antara konsumsi protein whey dan jerawat pada atlet pria.

Studi lain menemukan korelasi langsung antara tingkat keparahan jerawat dan jumlah hari pada suplemen protein whey.

Studi ini mendukung kaitan antara protein whey dan jerawat, namun masih banyak penelitian yang diperlukan untuk menentukan apakah protein whey menyebabkan jerawat.

Sejumlah kecil data menunjukkan adanya kaitan antara mengambil bubuk protein whey dan mengembangkan jerawat, namun penelitian berkualitas lebih tinggi diperlukan.

7. Makanan yang Sensitiv


Telah diusulkan bahwa jerawat adalah, pada akarnya, penyakit peradangan

Hal ini didukung oleh fakta bahwa obat anti-inflamasi, seperti kortikosteroid, adalah pengobatan yang efektif untuk jerawat berat dan orang-orang dengan jerawat memiliki tingkat molekul peradangan yang meningkat dalam darah mereka.

Salah satu cara agar makanan dapat menyebabkan peradangan adalah melalui sensitivitas makanan, juga dikenal sebagai reaksi hipersensitivitas tertunda.

Sensitivitas makanan terjadi ketika sistem kekebalan Anda secara keliru mengidentifikasi makanan sebagai ancaman dan melancarkan serangan kekebalan terhadapnya.

Hal ini menyebabkan tingginya tingkat molekul pro-inflamasi yang beredar di seluruh tubuh, yang dapat memperparah jerawat.

Karena ada banyak makanan yang dapat bereaksi oleh sistem kekebalan tubuh Anda, cara terbaik untuk mengetahui pemicu unik Anda adalah dengan menyelesaikan diet eliminasi di bawah pengawasan ahli diet atau spesialis gizi terdaftar.

Pola makan eliminasi bekerja dengan membatasi sementara jumlah makanan dalam makanan Anda untuk menghilangkan pemicu dan mencapai kelegaan gejala, lalu secara sistematis menambahkan makanan kembali saat melacak gejala dan mencari pola.

Uji sensitivitas makanan, seperti Mediator Release Testing (MRT), dapat membantu menentukan makanan yang menyebabkan inflamasi terkait kekebalan dan memberikan titik awal yang jelas untuk diet eliminasi Anda.

Meskipun tampaknya ada hubungan antara peradangan dan jerawat, tidak ada penelitian yang secara langsung menyelidiki peran spesifik kepekaan makanan dalam perkembangannya.

Ini tetap menjadi bidang penelitian yang menjanjikan untuk membantu memahami dengan lebih baik bagaimana makanan, sistem kekebalan tubuh dan peradangan mempengaruhi perkembangan jerawat.

Reaksi sensitivitas makanan bisa meningkatkan jumlah radang dalam tubuh, yang secara teoritis bisa memperburuk jerawat. Namun, tidak ada penelitian sampai saat ini yang telah dilakukan mengenai topik ini.

Apa Harus Makan Sebaliknya


Sementara makanan yang dibahas di atas dapat berkontribusi pada pengembangan jerawat, ada makanan dan nutrisi lain yang dapat membantu kulit Anda tetap bersih. Ini termasuk:
  • Asam lemak omega-3: Omega-3 bersifat antiinflamasi, dan konsumsi rutin dikaitkan dengan penurunan risiko pengembangan jerawat.
  • Probiotik: Probiotik mempromosikan usus sehat dan microbiome seimbang, yang terkait dengan peradangan berkurang dan risiko pengembangan jerawat yang lebih rendah.
  • Teh hijau: Teh hijau mengandung polifenol yang terkait dengan peradangan berkurang dan menurunkan produksi sebum. Ekstrak teh hijau telah ditemukan untuk mengurangi tingkat keparahan jerawat saat dioleskan ke kulit.
  • Kunyit: Kunyit mengandung kurkumin polifenol anti-inflamasi, yang dapat membantu mengatur gula darah, meningkatkan sensitivitas insulin dan menghambat pertumbuhan bakteri penyebab jerawat, yang dapat mengurangi jerawat.
  • Vitamin A, D, E dan seng: Nutrisi ini memainkan peran penting dalam kesehatan kulit dan kekebalan tubuh dan telah ditemukan untuk mencegah jerawat.
  • Diet bergaya paleolitik: Diet paleo kaya akan daging tanpa lemak, buah, sayuran dan kacang-kacangan dan rendah biji-bijian, susu dan kacang-kacangan. Mereka telah dikaitkan dengan kadar gula darah dan insulin yang rendah.
  • Diet ala Mediterania: Diet Mediterania kaya akan buah, sayuran, whole grain, kacang polong, ikan dan minyak zaitun dan rendah lemak susu dan jenuh. Ini juga dikaitkan dengan penurunan tingkat keparahan jerawat.

Mengkonsumsi makanan kaya asam lemak omega-3, probiotik, teh hijau, buah-buahan dan sayuran mungkin bersifat protektif terhadap perkembangan jerawat. Vitamin A, D dan E, serta seng, juga telah dikaitkan dengan pencegahan jerawat.

Kesimpulan


Sementara penelitian telah menghubungkan beberapa makanan dengan peningkatan risiko pengembangan jerawat, penting untuk mengingat gambaran yang lebih besar.

Pola diet secara keseluruhan cenderung memiliki dampak lebih besar pada kesehatan kulit daripada makan atau tidak makan - makanan tertentu.

Hal ini mungkin tidak perlu untuk benar-benar menghindari semua makanan yang telah dikaitkan dengan jerawat melainkan mengkonsumsinya seimbang dengan makanan padat nutrisi lainnya yang dibahas di atas.

Penelitian diet dan jerawat tidak cukup kuat untuk membuat rekomendasi diet khusus saat ini, namun penelitian di masa depan cukup menjanjikan.

Sementara itu, mungkin bermanfaat untuk menyimpan catatan makanan untuk mencari pola antara makanan yang Anda makan dan kesehatan kulit Anda.

Anda juga dapat berkonsultasi dengan ahli diet terdaftar untuk mendapatkan saran yang lebih dipersonalisasi.

Top 7 Makanan Yang Dapat Menyebabkan Jerawat Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Rizky Ismail