Sayangi Diri Anda Dengan Kesehatan Yang Baik

Jerawat Hormon: Pengobatan Tradisional, Pengobatan Alami, dan Lebih Banyak

Apa Artinya Memiliki Jerawat Hormon?

Jerawat Hormon: Pengobatan Tradisional, Pengobatan Alami, Dll

Jerawat hormonal persis seperti apa rasanya - jerawat terkait dengan fluktuasi hormon Anda.

Meskipun biasanya dikaitkan dengan fluktuasi hormon selama masa puber, jerawat hormonal dapat mempengaruhi orang dewasa dari segala usia. Ini sangat umum terjadi pada wanita. Sejumlah faktor dapat menyebabkan hal ini, termasuk menstruasi dan menopause.

Diperkirakan 50 persen wanita usia 20 sampai 29 memiliki jerawat. Ini mempengaruhi sekitar 25 persen wanita berusia 40 sampai 49 tahun.

Pendapat ahli beragam bila menyangkut jerawat hormonal. Meskipun Klinik Mayo mengatakan bahwa hormon umumnya bukan faktor jerawat dewasa, ketidakseimbangan hormonal dapat menyebabkan jerawat pada orang dewasa dengan kondisi medis yang mendasarinya.

Dalam kasus lain, orang dewasa dengan jerawat mungkin tidak memiliki masalah hormon "terukur". Hal ini bisa membuat diagnosis dan pengobatan menjadi tantangan.

Teruslah membaca untuk mengetahui seperti apa jerawat hormonal, apa penyebabnya, dan cara membersihkan jerawat.

Apa Karakteristik Jerawat Hormonal?


Selama pubertas, jerawat hormon sering muncul di zona-T. Ini termasuk dahi, hidung, dan dagu Anda.

Hormon dewasa jerawat biasanya terbentuk di bagian bawah wajah Anda. Ini termasuk bagian bawah pipi Anda dan di sekitar rahang Anda.

Bagi sebagian orang, jerawat hormonal berupa komedo, whiteheads, dan jerawat kecil yang datang ke kepala, atau kista.

Kista terbentuk jauh di bawah kulit dan tidak sampai ke kepala di permukaan. Benjolan ini sering terasa lembut saat disentuh.

Jerawat hormonal mungkin disebabkan oleh masuknya hormon dari:
  • Haid
  • Sindrom ovarium polikistik
  • Mati haid
  • Tingkat androgen meningkat
Secara khusus, fluktuasi hormon ini dapat memperparah masalah jerawat dengan cara meningkatkan:
  • Peradangan kulit secara keseluruhan
  • Minyak (sebum) produksi di pori-pori
  • Sel kulit tersumbat pada folikel rambut
  • Produksi bakteri penyebab jerawat yang disebut Propionibacterium acnes

Apakah Menopause Jerawat Merupakan Bentuk Jerawat Hormonal?


Banyak wanita mulai mengalami menopause di usia 40 dan 50an. Hal ini menyebabkan penurunan hormon reproduktif alami Anda, yang berakibat pada haid.

Beberapa wanita mengalami jerawat saat menopause. Hal ini kemungkinan disebabkan oleh penurunan kadar estrogen atau peningkatan hormon androgen seperti testosteron.

Anda mungkin masih mengalami jerawat menopause bahkan jika Anda menggunakan terapi sulih hormon (hormone replacement therapy) untuk memudahkan gejala menopause Anda. Ini karena beberapa HRT menggunakan masuknya hormon progestin untuk menggantikan estrogen dan progesteron yang kehilangan tubuh Anda. Memperkenalkan hormon ini ke sistem Anda dapat menyebabkan kulit Anda pecah.

Dalam kebanyakan kasus, obat resep dapat membersihkan jerawat menopause. Beberapa wanita mungkin menemukan kesuksesan dengan menggunakan metode pengobatan alami. Bicaralah dengan dokter Anda tentang pilihan mana yang tepat untuk Anda.

Perawatan Tradisional Untuk Jerawat Hormonal


Kecuali jerawat hormonal Anda ringan, produk over-the-counter (OTC) biasanya tidak berhasil.

Hal ini karena jerawat hormonal biasanya berbentuk benjolan kistik. Bentuk benjolan ini jauh di bawah kulit, di luar jangkauan obat topikal.

Obat oral dapat bekerja dari dalam ke luar untuk menyeimbangkan hormon Anda dan membersihkan kulit. Pilihan umum termasuk kontrasepsi oral dan obat anti-androgen.

Kontrasepsi oral

Kontrasepsi oral yang khusus digunakan untuk perawatan jerawat mengandung etinilestradiol ditambah salah satu dari berikut ini:
  • Drospirenon
  • Norgestimate
  • Norethindrone
Bersama-sama, ramuan ini menargetkan hormon yang bisa menyumbang jerawat. Ini bisa sangat membantu selama puncak hormon, seperti saat ovulasi.

Kontrasepsi oral mungkin bukan pilihan bagi Anda jika Anda memiliki riwayat penggumpalan darah, tekanan darah tinggi, atau kanker payudara. Anda juga tidak boleh mengambil ini jika Anda merokok.

Obat Anti-Androgen

Obat anti-androgen bekerja dengan menurunkan hormon androgen pria. Baik pria maupun wanita memiliki kadar hormon alami. Terlalu banyak androgen, dapat berkontribusi pada masalah jerawat dengan mengganggu folikel rambut yang mengatur sel kulit dan meningkatkan produksi minyak.

Meskipun spironolakton (Aldactone) terutama digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi, namun memiliki efek anti-androgen. Dengan kata lain, ini dapat mencegah tubuh Anda memproduksi lebih banyak androgen dan membiarkan kadar hormon Anda stabil.

Retinoid

Jika jerawat hormon Anda ringan, Anda mungkin bisa menggunakan retinoid topikal. Retinoid berasal dari vitamin A.

Banyak krim retinoid, gel, dan lotion tersedia di atas meja. Tapi Anda mungkin ingin menemui dokter Anda tentang formulasi kekuatan resep. Produk yang diresepkan seringkali merupakan cara yang paling efektif untuk menjaga kulit Anda tetap bersih secara konsisten.

Jika Anda menambahkan retinoid topikal ke rejimen Anda, penting untuk mengoleskan tabir surya setiap hari. Retinoid dapat meningkatkan risiko terkena sinar matahari.

Cara Mengobati Jerawat Hormonal Secara Alami


Dalam beberapa kasus, pilihan pengobatan berbasis tanaman dapat digunakan untuk membersihkan jerawat hormonal ringan.

Pengobatan alami biasanya bebas dari efek samping yang terkadang disebabkan oleh pilihan resep. Tapi mungkin tidak efektif. Penelitian tentang pilihan alam kurang, dan saat ini tidak ada yang terbukti menghasilkan hasil. Bicarakan dengan dokter Anda tentang risiko potensial dan untuk memastikan perawatan tidak akan berinteraksi dengan obat yang Anda pakai.

Minyak pohon teh

Minyak pohon teh bekerja dengan cara mengurangi peradangan yang bisa menyumbang jerawat. Satu studi menemukan bahwa 5 persen minyak pohon teh topikal menghilangkan gejala pada peserta dengan jerawat ringan sampai sedang.

Minyak pohon teh tersedia di banyak produk perawatan kulit, seperti pembersih dan toner. Anda juga bisa menggunakan minyak esensial pohon teh sebagai pengobatan spot.

Anda harus selalu mencairkan minyak esensial pohon teh dengan minyak pembawa sebelum digunakan. Minyak pembawa yang populer meliputi kelapa, jojoba, dan zaitun. Aturan umumnya adalah menambahkan sekitar 12 tetes minyak pembawa ke setiap satu sampai dua tetes minyak esensial.

Penting juga untuk melakukan tes tempel kulit sebelum menggunakan minyak esensial pohon teh encer. Untuk melakukan ini, oleskan minyak diencerkan ke bagian dalam lengan bawah Anda. Jika Anda tidak mengalami iritasi atau pembengkakan dalam waktu 24 jam, sebaiknya aman untuk diterapkan di tempat lain.

Asam Alfa Hidroksi

Asam alfa hidroksi (AHA) adalah asam tumbuhan yang sebagian besar berasal dari buah sitrus. AHA dapat membantu menghilangkan kelebihan sel kulit mati yang menyumbat pori-pori. Sebagai bonus, AHA bisa membantu meminimalkan munculnya bekas jerawat.

AHA dapat ditemukan di banyak masker dan krim OTC. Seperti halnya retinoid, AHA dapat meningkatkan sensitivitas sinar matahari pada kulit Anda. Anda harus selalu memakai tabir surya saat menggunakan produk dengan AHA.

Teh Hijau

Teh hijau dikenal karena mengurangi peradangan di tubuh. Untuk pendekatan yang lebih holistik, pertimbangkan untuk minum beberapa cangkir per hari selain mempraktikkan rejimen perawatan kulit topikal Anda. Lotion dan gel yang mengandung setidaknya 2 persen ekstrak teh hijau bisa bermanfaat.

Hormonal Jerawat: Makanan yang Perlu Dihindari dan Dikonsumsi


Peran yang tepat antara diet dan jerawat hormonal tidak sepenuhnya dipahami. Beberapa makanan dapat membantu mencegah jerawat - terutama makanan yang melawan peradangan.

Makanan nabati yang mengandung antioksidan tinggi dapat membantu mengurangi peradangan dan meningkatkan kulit yang lebih jernih. Asam lemak omega-3 juga bisa menurunkan peradangan kulit.

Berlawanan dengan kepercayaan populer, junk food saja tidak menimbulkan jerawat. Tapi berlebihan pada makanan tertentu dapat menyebabkan peningkatan peradangan.

Anda dapat mempertimbangkan untuk membatasi hal berikut:
  • Gula
  • produk susu
  • karbohidrat olahan, seperti roti putih dan pasta
  • daging merah

Apa Lagi yang Bisa Saya Lakukan Untuk Membersihkan Jerawat Hormon?


Untuk membersihkan jerawat hormonal dan menyimpannya, penting untuk menentukan rutinitas perawatan kulit yang tepat.

Anda Harus !!
  • Cuci muka di pagi hari dan lagi di malam hari.
  • Terapkan tidak lebih dari jumlah kacang polong dari setiap produk jerawat. Menerapkan terlalu banyak bisa mengeringkan kulit Anda dan meningkatkan iritasi.
  • Pakailah tabir surya setiap hari.
  • Gunakan hanya produk noncomedogenic untuk mengurangi risiko pori-pori tersumbat.

Kesimpulan


Meskipun garis waktu yang tepat untuk jerawat hormonal bervariasi dari orang ke orang, menjadi proaktif dapat membantu mencegah jerawat terkait. Ini biasanya memakan waktu sekitar delapan sampai 10 minggu untuk rencana perawatan jerawat baru untuk mendapatkan efek penuh.

Jika jerawat Anda terus berlanjut, bicarakan dengan dokter atau ahli kulit Anda tentang rencana pengobatan jangka panjang. Mereka dapat merevisi rejimen Anda saat ini dan menggabungkan perawatan yang berbeda untuk memaksimalkan hasil Anda.

Jerawat Hormon: Pengobatan Tradisional, Pengobatan Alami, dan Lebih Banyak Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Rizky Ismail