Sayangi Diri Anda Dengan Kesehatan Yang Baik

11 Tanda dan Gejala Jika Anda Sedang Stres Berat, Waspada Faktor Timbulnya Berbagai Penyakit

Stres didefinisikan sebagai keadaan ketegangan mental atau emosional yang disebabkan oleh keadaan buruk.

Pada satu titik atau lain, kebanyakan orang menghadapi perasaan stres. Faktanya, satu penelitian menemukan bahwa 33% orang dewasa melaporkan mengalami tingkat stres yang dirasakannya tinggi.

Kondisinya terkait dengan daftar panjang gejala fisik dan mental.

Artikel ini akan membahas 11 tanda umum dan gejala stres.

11 Tanda dan Gejala Jika Anda Sedang Stres Berat


1. Jerawat


Jerawat adalah salah satu cara yang paling terlihat sehingga stres sering memanifestasikan dirinya.

Ketika beberapa orang merasa stres, mereka cenderung sering menyentuh wajah mereka. Ini bisa menyebarkan bakteri dan berkontribusi pada perkembangan jerawat.

Beberapa penelitian juga menegaskan bahwa jerawat mungkin terkait dengan tingkat stres yang lebih tinggi.

Satu studi mengukur tingkat keparahan jerawat pada 22 orang sebelum dan selama ujian. Tingkat stres yang meningkat akibat ujian dikaitkan dengan tingkat keparahan jerawat yang lebih besar.

Studi lain terhadap 94 remaja menemukan bahwa tingkat stres yang lebih tinggi dikaitkan dengan jerawat yang parah, terutama pada anak laki-laki.

Studi ini menunjukkan sebuah asosiasi, namun tidak memperhitungkan faktor lain yang mungkin terlibat. Diperlukan penelitian lebih lanjut untuk melihat hubungan antara jerawat dan stres.

Selain stres, potensi penyebab jerawat lainnya meliputi pergeseran hormonal, bakteri, produksi minyak berlebih dan pori-pori yang terblokir.

Beberapa penelitian telah menemukan bahwa tingkat stres yang lebih tinggi terkait dengan peningkatan tingkat keparahan jerawat.

2. Sakit Kepala


Banyak penelitian telah menemukan bahwa stres dapat menyebabkan sakit kepala, suatu kondisi yang ditandai dengan nyeri di daerah kepala atau leher.

Satu studi terhadap 267 orang dengan sakit kepala kronis menemukan bahwa kejadian yang menegangkan mendahului perkembangan sakit kepala kronis pada sekitar 45% kasus.

Sebuah studi yang lebih besar menunjukkan bahwa peningkatan intensitas stres dikaitkan dengan peningkatan jumlah hari sakit yang dialami per bulan.

Studi lain mensurvei 150 anggota dinas militer di sebuah klinik sakit kepala, menemukan bahwa 67% melaporkan bahwa sakit kepala mereka dipicu oleh stres, sehingga memicu sakit kepala kedua yang paling umum.

Pemicu sakit kepala umum lainnya termasuk kurang tidur, konsumsi alkohol dan dehidrasi.

Stres adalah pemicu umum untuk sakit kepala. Banyak penelitian menemukan bahwa tingkat stres meningkat terkait dengan meningkatnya frekuensi sakit kepala.

3. Sakit Kronis


Aches dan nyeri adalah keluhan umum yang dapat terjadi akibat meningkatnya tingkat stres.

Satu studi yang terdiri dari 37 remaja dengan penyakit sel sabit menemukan bahwa tingkat stres harian yang lebih tinggi dikaitkan dengan peningkatan tingkat nyeri pada hari yang sama.

Penelitian lain menunjukkan bahwa peningkatan kadar hormon stres kortisol dapat dikaitkan dengan nyeri kronis.

Sebagai contoh, satu penelitian membandingkan 16 orang dengan nyeri punggung kronis pada kelompok kontrol. Ditemukan bahwa mereka yang menderita sakit kronis memiliki kadar kortisol yang lebih tinggi.

Studi lain menunjukkan bahwa orang dengan rasa sakit kronis memiliki tingkat kortisol yang lebih tinggi di rambut mereka, sebuah indikator stres berkepanjangan.

Ingatlah bahwa penelitian ini menunjukkan hubungan tapi jangan melihat faktor lain yang mungkin terlibat. Lebih jauh lagi, tidak jelas apakah stres berkontribusi pada rasa sakit kronis atau sebaliknya, atau jika ada faktor lain yang menyebabkan keduanya.

Selain stres, ada banyak faktor lain yang dapat menyebabkan rasa sakit kronis, termasuk kondisi seperti penuaan, cedera, postur tubuh yang buruk dan kerusakan saraf.

Beberapa penelitian menemukan bahwa nyeri kronis dapat dikaitkan dengan tingkat stres yang lebih tinggi serta peningkatan kadar kortisol.

4. Sering Sakit


Jika Anda merasa Anda terus-menerus melawan kasus sniffles, stres mungkin bisa disalahkan.

Stres dapat membahayakan sistem kekebalan tubuh Anda dan dapat menyebabkan peningkatan kerentanan terhadap infeksi.

Dalam satu penelitian, 61 orang dewasa yang lebih tua disuntik dengan vaksin flu. Mereka yang mengalami stres kronis ditemukan memiliki respons kekebalan yang lemah terhadap vaksin tersebut, yang mengindikasikan bahwa stres dapat dikaitkan dengan penurunan imunitas.

Dalam penelitian lain, 235 orang dewasa dikategorikan menjadi kelompok stres tinggi atau rendah. Selama periode enam bulan, kelompok stres tinggi mengalami infeksi pernafasan 70% lebih banyak dan memiliki gejala hampir 61% lebih hari daripada kelompok dengan stres rendah.

Demikian pula, satu analisis yang melihat 27 penelitian menunjukkan bahwa stres dikaitkan dengan peningkatan kerentanan mengembangkan infeksi saluran pernapasan bagian atas.

Penelitian lebih lanjut tentang manusia diperlukan untuk memahami hubungan kompleks antara stres dan kekebalan tubuh.

Namun, stres hanyalah salah satu bagian dari teka-teki ketika menyangkut kesehatan kekebalan. Sistem kekebalan yang lemah juga bisa diakibatkan oleh pola makan yang buruk, ketidakaktifan fisik dan gangguan imunodefisiensi tertentu seperti leukemia dan multiple myeloma.

Stres dapat membahayakan sistem kekebalan Anda. Studi menunjukkan bahwa tingkat stres yang lebih tinggi dikaitkan dengan peningkatan kerentanan terhadap infeksi.

5. Berkurangnya Energi dan Insomnia


Kelelahan kronis dan penurunan tingkat energi juga bisa disebabkan oleh stres yang berkepanjangan.

Sebagai contoh, satu penelitian terhadap 2.483 orang menemukan bahwa kelelahan sangat terkait dengan tingkat stres yang meningkat.

Stres juga bisa mengganggu tidur dan menyebabkan insomnia, yang dapat menyebabkan energi rendah.

Satu studi kecil menemukan bahwa tingkat stres kerja yang lebih tinggi terkait dengan meningkatnya kantuk dan kegelisahan pada waktu tidur.

Studi lain terhadap 2.316 peserta menunjukkan bahwa mengalami kejadian stres yang lebih tinggi secara signifikan dikaitkan dengan peningkatan risiko insomnia.

Studi ini menunjukkan sebuah asosiasi, namun tidak memperhitungkan faktor lain yang mungkin berperan. Diperlukan penelitian lebih lanjut untuk mengetahui apakah stres secara langsung dapat menyebabkan penurunan tingkat energi.

Faktor lain yang mungkin berperan dalam penurunan tingkat energi meliputi dehidrasi, gula darah rendah, diet buruk atau tiroid yang kurang aktif.

Stres berhubungan dengan kelelahan dan gangguan tidur, yang dapat berakibat pada penurunan tingkat energi.


6. Perubahan Libido


Banyak orang mengalami perubahan pada dorongan seksual mereka selama masa stres.

Satu studi kecil mengevaluasi tingkat stres 30 wanita dan kemudian mengukur gairah mereka saat menonton film erotis. Mereka dengan tingkat stres kronis yang tinggi mengalami sedikit gairah dibandingkan dengan mereka yang memiliki tingkat stres lebih rendah.

Studi lain yang terdiri dari 103 wanita menemukan bahwa tingkat stres yang lebih tinggi dikaitkan dengan tingkat aktivitas seksual dan kepuasan yang lebih rendah.

Demikian pula, satu penelitian mengamati 339 penghuni medis. Ini melaporkan bahwa tingkat stres yang tinggi berdampak negatif terhadap hasrat seksual, gairah dan kepuasan.

Ada banyak penyebab potensial lain dari perubahan libido, termasuk perubahan hormonal, kelelahan dan penyebab psikologis.

Beberapa penelitian telah menemukan bahwa tingkat stres yang lebih tinggi terkait dengan kurang hasrat seksual, gairah dan kepuasan.

7. Masalah Pencernaan


Masalah pencernaan seperti diare dan konstipasi juga bisa disebabkan oleh tingginya tingkat stres.

Sebagai contoh, satu penelitian mengamati 2.699 anak-anak dan menemukan bahwa keterpaparan pada kejadian stres dikaitkan dengan peningkatan risiko sembelit.

Stres terutama dapat mempengaruhi orang-orang dengan gangguan pencernaan seperti irritable bowel syndrome (IBS) atau penyakit usus inflamasi (IBD). Ini ditandai dengan sakit perut, kembung, diare dan konstipasi.

Dalam sebuah penelitian, tingkat stres harian yang lebih tinggi dikaitkan dengan meningkatnya tekanan pencernaan pada 181 wanita dengan IBS.

Selain itu, satu analisis dari 18 penelitian yang menyelidiki peran stres pada penyakit radang usus besar mencatat bahwa 72% penelitian menemukan hubungan antara stres dan gejala pencernaan.

Meskipun penelitian ini menunjukkan sebuah asosiasi, diperlukan lebih banyak penelitian untuk melihat bagaimana stres secara langsung dapat mempengaruhi sistem pencernaan.

Selain itu, perlu diingat bahwa banyak faktor lain yang dapat menyebabkan masalah pencernaan, seperti diet, dehidrasi, tingkat aktivitas fisik, infeksi atau pengobatan tertentu.

Beberapa penelitian menemukan bahwa stres mungkin terkait dengan masalah pencernaan seperti konstipasi dan diare, terutama pada mereka yang memiliki gangguan pencernaan.

8. Perubahan Appetite


Perubahan nafsu makan umum terjadi pada saat stres.

Bila Anda merasa stres, Anda mungkin mendapati diri Anda sama sekali tanpa nafsu makan atau dengan rakus merampok kulkas di tengah malam.

Satu studi terhadap mahasiswa menemukan bahwa 81% melaporkan bahwa mereka mengalami perubahan selera saat mereka stres. Dari jumlah tersebut, 62% mengalami peningkatan nafsu makan, sementara 38% mengalami penurunan.

Dalam sebuah studi terhadap 129 orang, paparan stres dikaitkan dengan perilaku seperti makan tanpa kelaparan.

Perubahan nafsu makan ini juga dapat menyebabkan fluktuasi berat badan selama periode stres. Sebagai contoh, sebuah penelitian terhadap 1.355 orang menemukan bahwa stres dikaitkan dengan penambahan berat badan pada orang dewasa dengan kelebihan berat badan.

Sementara studi ini menunjukkan hubungan antara stres dan perubahan nafsu makan atau berat badan, diperlukan lebih banyak penelitian untuk memahami apakah faktor lain terlibat.

Kemungkinan penyebab perubahan nafsu makan lainnya termasuk penggunaan obat atau obat tertentu, perubahan hormonal dan kondisi psikologis.

Studi menunjukkan mungkin ada hubungan antara perubahan tingkat nafsu makan dan stres. Bagi beberapa orang, tingkat stres yang lebih tinggi juga dapat dikaitkan dengan penambahan berat badan.

9. Depresi


Beberapa penelitian menunjukkan bahwa stres kronis dapat menyebabkan perkembangan depresi.

Satu studi terhadap 816 wanita dengan depresi berat menemukan bahwa onset depresi secara bermakna dikaitkan dengan stres akut dan kronis.

Studi lain menemukan bahwa tingkat stres yang tinggi dikaitkan dengan tingkat gejala depresi yang lebih tinggi pada 240 remaja.

Selain itu, sebuah penelitian terhadap 38 orang dengan depresi berat non-kronis menemukan bahwa kejadian kehidupan yang penuh tekanan secara signifikan terkait dengan episode depresi.

Ingat bahwa penelitian ini menunjukkan sebuah asosiasi, namun tidak berarti stres menyebabkan depresi. Diperlukan lebih banyak penelitian tentang peran stres dalam perkembangan depresi.

Selain stres, kontributor potensial lainnya terhadap depresi meliputi riwayat keluarga, kadar hormon, faktor lingkungan dan bahkan obat tertentu.

Beberapa penelitian telah menemukan bahwa tingkat stres yang tinggi dapat dikaitkan dengan depresi dan episode depresi.

10. Detak Jantung Cepat


Detak jantung yang cepat dan denyut jantung yang meningkat juga bisa menjadi gejala tingkat stres tinggi.

Satu studi mengukur reaktivitas denyut jantung sebagai respons terhadap kejadian stres dan tidak menimbulkan stres, menemukan bahwa detak jantung meningkat secara signifikan selama kondisi stres.

Studi lain di 133 remaja menemukan bahwa menjalani tugas stres menyebabkan peningkatan denyut jantung.

Dalam studi serupa, memperlihatkan 87 siswa pada tugas stres ditemukan untuk meningkatkan denyut jantung dan tekanan darah. Yang cukup menarik, bermain musik santai selama tugas benar-benar membantu mencegah perubahan ini.

Denyut jantung yang cepat juga bisa disebabkan oleh tekanan darah tinggi, penyakit tiroid, kondisi jantung tertentu, dan dengan minum sejumlah besar minuman berkafein atau minuman beralkohol.

Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa tingkat stres yang tinggi dapat menyebabkan detak jantung cepat atau detak jantung. Kejadian atau tugas yang menegangkan juga dapat meningkatkan denyut jantung.

11. Berkeringat


Paparan terhadap stres juga bisa menyebabkan kelebihan keringat.

Satu studi kecil melihat 20 orang dengan palmar hyperhidrosis, sebuah kondisi yang ditandai dengan keringat berlebih di tangan. Studi tersebut menilai tingkat keringat mereka sepanjang hari menggunakan skala dari 0-10.

Stres dan olahraga keduanya secara signifikan meningkatkan tingkat keringat dua sampai lima poin pada pasien dengan palmar hyperhidrosis, dan juga pada kelompok kontrol.

Studi lain menemukan bahwa paparan stres mengakibatkan tingginya jumlah keringat dan bau dalam 40 remaja.

Kelebihan keringat juga bisa disebabkan oleh kegelisahan, kelelahan panas, kondisi tiroid dan penggunaan obat tertentu.

Studi menunjukkan bahwa stres dapat menyebabkan peningkatan keringat, untuk kedua orang dengan kondisi berkeringat seperti palmar hyperhidrosis dan populasi umum.

Stres adalah sesuatu yang kebanyakan orang akan alami pada satu titik atau lainnya.

Hal ini dapat mengurangi banyak aspek kesehatan dan memiliki berbagai macam gejala, termasuk mengurangi tingkat energi dan memicu sakit kepala atau rasa sakit kronis.

Untungnya, ada banyak cara untuk membantu menghilangkan stres, seperti berlatih mindfulness, berolahraga dan melakukan yoga.

Anda juga dapat melihat saran dari artikel ini, yang berisi 16 cara sederhana untuk menghilangkan stres dan kecemasan.

11 Tanda dan Gejala Jika Anda Sedang Stres Berat, Waspada Faktor Timbulnya Berbagai Penyakit Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Rizky Ismail