Sayangi Diri Anda Dengan Kesehatan Yang Baik

10 Alasan Mengapa Tidur yang Baik Penting

Tidur nyenyak sangat penting bagi kesehatan.

Sebenarnya, sama pentingnya dengan makan sehat dan berolahraga.

Orang sekarang tidur kurang dari yang mereka lakukan di masa lalu, dan kualitas tidur juga menurun.

Berikut adalah 10 alasan mengapa tidur yang baik itu penting.

10 Alasan Mengapa Tidur yang Baik Penting

1. Kurang Tidur Bisa Membuat Anda Gemuk


Kurang tidur sangat terkait dengan penambahan berat badan.

Orang dengan durasi tidur pendek cenderung menimbang secara signifikan lebih banyak daripada mereka yang cukup tidur.

Padahal, durasi tidur singkat merupakan salah satu faktor risiko terkuat untuk obesitas.

Dalam satu studi tinjauan besar, anak-anak dan orang dewasa dengan durasi tidur singkat adalah 89% dan 55% lebih mungkin mengalami obesitas.

Efek tidur pada kenaikan berat badan diyakini dimediasi oleh berbagai faktor, termasuk hormon dan motivasi berolahraga.

Jika Anda mencoba menurunkan berat badan, mendapatkan kualitas tidur sangat penting.

Durasi tidur singkat dikaitkan dengan peningkatan risiko kenaikan berat badan dan obesitas secara drastis, baik pada anak-anak maupun orang dewasa.

2. Tidur yang Baik Cenderung Makan Lebih Sedikit Kalori


Studi menunjukkan bahwa individu yang kurang tidur memiliki nafsu makan lebih besar dan cenderung makan lebih banyak kalori.

Kurang tidur mengurangi fluktuasi harian pada hormon nafsu makan dan diyakini menyebabkan regulasi nafsu makan buruk.

Ini termasuk kadar ghrelin yang lebih tinggi, hormon yang merangsang nafsu makan, dan mengurangi kadar leptin, hormon yang menekan nafsu makan.

Tidur yang buruk mempengaruhi hormon yang mengatur nafsu makan. Mereka yang mendapatkan cukup tidur cenderung makan kalori lebih sedikit daripada mereka yang tidak.

3. Tidur yang Baik Bisa Meningkatkan Konsentrasi dan Produktivitas


Tidur penting untuk berbagai aspek fungsi otak. Ini termasuk kognisi, konsentrasi, produktivitas dan kinerja.

Semua ini secara negatif dipengaruhi oleh kurang tidur. Sebuah studi tentang magang medis memberikan contoh yang baik.

Anjing magang pada "jadwal tradisional" membuat kesalahan medis 36% lebih serius daripada magang pada jadwal yang memungkinkan lebih banyak tidur.

Studi lain menemukan tidur pendek dapat berdampak negatif pada beberapa aspek fungsi otak sampai tingkat yang sama dengan keracunan alkohol.

Tidur yang nyenyak, di sisi lain, telah terbukti memperbaiki kemampuan memecahkan masalah dan meningkatkan kinerja memori anak-anak dan orang dewasa.

Tidur yang nyenyak bisa memaksimalkan kemampuan memecahkan masalah dan meningkatkan daya ingat. Kurang tidur telah terbukti mengganggu fungsi otak.


4. Tidur yang Baik Bisa Memaksimalkan Performa Atletik


Tidur telah ditunjukkan untuk meningkatkan kinerja atletik.

Dalam sebuah studi tentang pemain bola basket, tidur yang lebih lama terbukti meningkatkan kecepatan, akurasi, waktu reaksi, dan kesejahteraan mental secara signifikan.

Kurang durasi tidur juga dikaitkan dengan kinerja olahraga yang buruk dan keterbatasan fungsional pada wanita lanjut usia.

Sebuah penelitian terhadap lebih dari 2.800 wanita menemukan bahwa tidur yang buruk dikaitkan dengan jalan yang lebih lambat, kekuatan pegangan yang lebih rendah, dan kesulitan yang lebih besar dalam melakukan aktivitas mandiri.

Tidur yang lebih lama telah terbukti dapat memperbaiki banyak aspek kinerja atletik dan fisik.

5. Tidur yang Buruk Memiliki Resiko Penyakit Jantung dan Stroke Lebih Tinggi


Kita tahu bahwa kualitas tidur dan durasi dapat memiliki pengaruh besar pada banyak faktor risiko.

Inilah faktor-faktor yang diyakini bisa mendorong penyakit kronis, termasuk penyakit jantung.

Sebuah tinjauan terhadap 15 penelitian menemukan bahwa orang yang tidur pendek berisiko jauh lebih besar terkena penyakit jantung atau stroke daripada mereka yang tidur 7 sampai 8 jam per malam.

Tidur kurang dari 7-8 jam per malam dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit jantung dan stroke.


6. Tidur Mempengaruhi Metabolisme Glukosa dan Diabetes Tipe 2


Batasan tidur eksperimental mempengaruhi gula darah dan mengurangi sensitivitas insulin.

Dalam sebuah penelitian terhadap pria muda yang sehat, membatasi tidur sampai 4 jam per malam selama 6 malam berturut-turut menyebabkan gejala pre-diabetes.

Hal ini kemudian diselesaikan setelah 1 minggu durasi tidur meningkat.

Kebiasaan tidur yang buruk juga sangat terkait dengan efek buruk pada gula darah pada populasi umum.

Mereka yang tidur kurang dari 6 jam per malam telah berulang kali terbukti berisiko tinggi terkena diabetes tipe 2.

Kurang tidur dapat menyebabkan pra-diabetes pada orang dewasa sehat, hanya dalam 6 hari. Banyak penelitian menunjukkan hubungan yang kuat antara durasi tidur singkat dan diabetes tipe 2.

7. Tidur Buruk Terkait dengan Depresi


Masalah kesehatan mental, seperti depresi, sangat terkait dengan kualitas tidur dan gangguan tidur yang buruk.

Diperkirakan bahwa 90% pasien dengan depresi mengeluh tentang kualitas tidur.
Tidur yang buruk bahkan dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian karena bunuh diri.

Mereka yang memiliki gangguan tidur, seperti insomnia atau apnea tidur obstruktif, juga melaporkan tingkat depresi secara signifikan lebih tinggi daripada yang tidak.

Pola tidur yang buruk sangat terkait dengan depresi, terutama bagi mereka yang memiliki gangguan tidur.

8. Tidur Meningkatkan Fungsi Kekebalan Tubuh Anda


Bahkan sedikit kehilangan tidur telah terbukti mengganggu fungsi kekebalan tubuh.

Satu studi 2 minggu yang besar memantau perkembangan flu biasa setelah memberi orang tetes hidung dengan virus yang menyebabkan pilek.

Mereka menemukan bahwa mereka yang tidur kurang dari 7 jam hampir tiga kali lebih mungkin terkena flu dibanding mereka yang tidur 8 jam atau lebih.

Jika Anda sering terkena flu, pastikan Anda tidur minimal 8 jam per malam bisa sangat membantu. Makan bawang putih juga bisa membantu.

Mendapatkan setidaknya 8 jam tidur dapat meningkatkan fungsi kekebalan tubuh dan membantu melawan flu biasa.


9. Tidur Buruk Terkait dengan Peradangan yang Meningkat


Tidur bisa memiliki efek utama pada pembengkakan di tubuh.

Sebenarnya, kehilangan tidur diketahui mengaktifkan penanda peradangan dan kerusakan sel yang tidak diinginkan.

Kurang tidur sangat terkait dengan radang saluran pencernaan jangka panjang, dalam kelainan yang dikenal sebagai penyakit radang usus.

Satu studi mengamati bahwa pasien yang kurang tidur dengan penyakit Crohn dua kali lebih mungkin kambuh sebagai pasien yang tidur nyenyak.

Periset bahkan merekomendasikan evaluasi tidur untuk membantu memprediksi hasil pada penderita masalah peradangan jangka-panjang.


Tidur mempengaruhi respons inflamasi tubuh. Kurang tidur sangat terkait dengan penyakit radang usus dan dapat meningkatkan risiko kambuhnya penyakit.

10. Tidur Mempengaruhi Emosi dan Interaksi Sosial


Kehilangan tidur mengurangi kemampuan kita untuk berinteraksi secara sosial.

Beberapa penelitian mengkonfirmasi hal ini dengan menggunakan tes pengenalan wajah emosional.

Satu studi menemukan bahwa orang yang tidak tidur memiliki kemampuan mengurangi ekspresi amarah dan kebahagiaan.

Periset percaya bahwa tidur yang buruk mempengaruhi kemampuan kita untuk mengenali isyarat sosial yang penting dan memproses informasi emosional.

Kesimpulan


Seiring dengan gizi dan olahraga, tidur nyenyak merupakan salah satu pilar kesehatan.

Anda tidak bisa mencapai kesehatan optimal tanpa merawat tidur Anda.

10 Alasan Mengapa Tidur yang Baik Penting Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Rizky Ismail